ANTARAJATIM

PORTAL BERITA JATIM


ILUSTRASI. Korea Selatan dan Amerika Serikat memulai kembali latihan militer gabungan

Sumber: Yonhap,Yonhap | Editor: Anna Suci Perwitasari

ANTARAJATIM.NET – SEOUL. Korea Selatan dan Amerika Serikat akhirnya memulai latihan militer gabungan musim semi pada Senin (8/3). Kepala Staf Gabungan (JCS) mengungkapkan, latihan gabungan ini hanya berskala kecil karena dilakukan di tengah pandemi Covid-19. 

Pelatihan Pos Komando Gabungan (CCPT) yang disimulasikan komputer, yang akan berlanjut hingga 18 Maret, melibatkan “tingkat pasukan minimum” dibandingkan dengan yang sebelumnya mengingat situasi virus corona, dan tidak ada latihan luar ruangan yang akan dilakukan, lanjutnya. 

“Pelatihan itu untuk menjaga postur kesiapan bersama kami dan untuk mendukung upaya diplomatik untuk denuklirisasi dan perdamaian di Semenanjung Korea,” kata seorang pejabat militer. “Tindakan antivirus yang tangguh akan diterapkan selama periode pelatihan untuk melindungi pasukan kami.”

Sejak 2019, latihan gabungan utama antara Korea Selatan dan AS belum termasuk latihan luar ruangan, di tengah upaya perdamaian yang melibatkan Korea Utara.

“Kedua belah pihak telah melakukan manuver luar ruangan sepanjang tahun, daripada melakukannya secara intensif pada periode waktu tertentu,” kata pejabat itu.

Tahun lalu, Seoul dan Washington memutuskan untuk membatalkan latihan musim semi karena pandemi Covid-19 dan mengadakan latihan musim panas dengan cara yang disesuaikan.

Kedua belah pihak juga memutuskan untuk tidak melakukan tes Full Operational Capability (FOC) yang direncanakan. Hal tersebut meredupkan prospek lebih lanjut untuk perebutan kembali Korea Selatan atas kendali operasional masa perang (OPCON) pasukannya dari Washington.

Transisi OPCON tidak berdasarkan waktu tetapi berdasarkan kondisi. Tetapi Korea Selatan berharap untuk mengambilnya kembali dalam jangka waktu pemerintahan Moon Jae-in saat ini yang berakhir pada Mei 2022.

Baca Juga: Bakal IPO di AS, e-commerce Korsel Coupang bakal himpun dana US$ 3,6 miliar

Tes FOC, langkah penting untuk transisi, seharusnya diadakan tahun lalu sebagai bagian dari pelatihan gabungan, tetapi mereka tidak dapat melakukannya di tengah situasi COVID-19.

Menurut JCS, pelatihan kali ini akan mencakup operasi teater yang dipimpin oleh Komando Pasukan Gabungan di masa depan di bawah komando jenderal bintang empat Korea. 

“Latihan juga merupakan langkah penting untuk membuat kemajuan nyata bagi transisi OPCON. Kami akan terus melakukan konsultasi erat dengan AS tentang masalah tersebut,” kata seorang pejabat kementerian pertahanan.

Juru bicara kementerian pertahanan Boo Seung-chan mengatakan kepada pengarahan rutin bahwa penundaan lain dalam melakukan tes FOC bukan karena perbedaan antara Seoul dan Washington tetapi “karena pertimbangan komprehensif dari faktor-faktor terkait, seperti Covid-19, postur kesiapan dan upaya perdamaian. ”

Seoul dan Washington telah menekankan bahwa latihan itu adalah latihan biasa dan bersifat defensif, tetapi beberapa mengatakan Korea Utara dapat menggunakan latihan itu sebagai dalih untuk provokasi di bulan-bulan awal pemerintahan Presiden AS Joe Biden.

Pyongyang telah lama mengecam latihan semacam itu sebagai latihan invasi dan menuntut penghentian program. Pada bulan Januari, pemimpin Kim Jong-un mengulangi seruan tersebut, mengisyaratkan kemungkinan hubungan antar-Korea yang lebih baik setelah masalah tersebut diselesaikan.

“Korea Utara belum menunjukkan gerakan yang tidak biasa sampai sekarang,” kata Boo.

Negara komunis belum menanggapi latihan terbaru.

JCS mengatakan telah dan akan memantau secara dekat Korea Utara, yang melakukan latihan musim dingin.

 

 






Source link