ANTARAJATIM

PORTAL BERITA JATIM


ILUSTRASI. Bank BRI

Reporter: Dina Mirayanti Hutauruk | Editor: Anna Suci Perwitasari

ANTARAJATIM.NET – JAKARTA. Pandemi Covid-19 telah mempercepat transformasi digital di sektor keuangan. PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) salah satu yang mampu mengakselerasi transformasi digitalnya selama pandemi ini. 

Akselerasi terjadi karena pandemi membuat seluruh kerja insan BRILian (pekerja BRI) harus disesuaikan agar bisa berjalan secara daring.

Direktur Utama BRI Sunarso mengungkapkan, pembagian waktu kerja secara daring dan luring menjadi salah satu hal pertama yang dilakukan perusahaan untuk menjamin keselamatan para pekerja BRI. Sejak pandemi Covid-19 masuk ke Indonesia, BRI langsung menerapkan metode kerja split operation.

Untuk memfasilitasi insan BRILian agar tetap produktif selama pandemi, BRI menyediakan angkutan bus khusus yang berfungsi mengantar-jemput para pekerja dari dan ke kantor. 

Selain itu, BRI juga mengizinkan para karyawan yang rumahnya berjarak jauh dari kantor untuk bekerja secara daring dari rumah atau coworking space (BRI Work) yang disediakan oleh BRI di area yang dekat dengan daerah tempat tinggal pekerja.

Baca Juga: Pasar pembiayaan sindikasi sudah mulai ramai pada awal tahun ini

“Teman-teman dari Tangerang misalnya, biasanya kan ngantor di sini (Jakarta), dan sekarang sudah bisa dari kantor yang bisa dipakai bersama, seperti co-working space begitu, tapi di kantor kami sendiri. Jadi yang dari Tangerang misalnya, nggak perlu sampai ngantor ke sini, cukup berhenti di kantor di BSD untuk bekerja secara daring,” ujar dalam keterangan resminya, Minggu (14/3).

Selain menerapkan transformasi digital untuk para pekerja, BRI juga melakukan perubahan pendekatan dalam melayani masyarakat. Saat ini, perusahaan telah memiliki sistem pencatatan dan pelayanan kredit secara daring (dengan smartphone) yang bisa digunakan para Mantri di daerah. Sistem ini bernama BRISPOT.

Ekosistem layanan digital BRI juga tersedia dalam berbagai platform seperti terjalinnya kerjasama penggunaan application program interface (API) atau BRIAPI oleh sejumlah marketplace dan perusahaan teknologi financial (tekfin), layanan pembukaan rekening secara digital, serta produk pengajuan kredit daring untuk UMKM dan pelaku usaha ultra mikro melalui aplikasi Ceria dan Pinang. 

Ke depannya, BRI memastikan transformasi digital akan tetap berlanjut. Hal ini dibutuhkan agar pelayanan masyarakat di seluruh daerah dapat semakin efektif berjalan, hemat biaya, serta cepat tereksekusi.

Inovasi ini bisa dilakukan BRI karena perusahaan sudah sejak 2016 mencanangkan langkah transformasi digital melalui program BRIVOLUTION 1.0. Transformasi layanan ke dalam bentuk digital dipandang perlu dilakukan BRI agar senantiasa dapat melayani dan memenuhi kebutuhan keuangan masyarakat.

 

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di ANTARAJATIM Store.





Source link