ANTARAJATIM

PORTAL BERITA JATIM


ILUSTRASI. Harga minyak stabil di pekan lalu

Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

ANTARAJATIM.NET – NEW YORK. Harga minyak mentah jenis Brent gagal berada di level US$ 70 per barel di pekan lalu. Padahal, harga minyak masih mendapat dukungan dari pengurangan produksi oleh produsen minyak utama dan optimisme tentang pemulihan permintaan di paruh kedua tahun ini.

Jumat (12/3), harga minyak mentah jenis Brent untuk kontrak pengiriman Mei 2021 turun 41 sen, atau 0,6% menjadi US$ 69,22 per barel. 

Serupa, harga minyak mentah jenis West Texas Intermediate untuk kontrak pengiriman April 2021 juga berakhir turun 41 sen menjadi US$ 65,61 per barel.

Walau begitu, Brent dan WTI mengakhiri minggu ini secara datar setelah harga sempat menyentuh level tertinggi 13 bulan pada hari Senin, setelah kenaikan tujuh minggu berturut-turut.

“Permintaan untuk aset berisiko seperti minyak terus didukung oleh paket bantuan Gedung Putih dan berita utama vaksin optimis yang mengalir hampir setiap hari,” kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates di Galena, Illinois.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak memperkirakan pemulihan permintaan minyak yang lebih kuat tahun ini, membebani paruh kedua. OPEC, Rusia dan sekutunya memutuskan pekan lalu untuk mempertahankan pembatasan produksi hampir tidak berubah.

Baca Juga: Harga minyak mentah masih berada di dekat level US$ 70 per barel

Produsen minyak AS juga menahan diri, memotong jumlah rig minyak dan gas alam yang beroperasi untuk pertama kalinya sejak November, menurut data dari perusahaan jasa energi Baker Hughes Co.

Rebound yang lebih kuat dari perkiraan pada paruh kedua tahun ini menyiratkan bahwa ekonomi global dan karenanya prospek permintaan minyak hampir mengguncang kesengsaraan Covid-19,” kata analis PVM.

Analis RBC Capital menambahkan, fundamental untuk bensin musim panas adalah yang paling bullish dalam hampir satu dekade.

Amerika Serikat, konsumen minyak terbesar dunia, melihat penurunan besar pada stok bensin AS minggu lalu karena badai musim dingin di Texas mengganggu produksi penyulingan.

Harga minyak yang lebih tinggi yang berkelanjutan diharapkan mendorong produsen AS untuk meningkatkan produksi, yang pada akhirnya dapat membebani harga, tulis analis JPMorgan.

JPMorgan memperkirakan, produksi minyak AS rata-rata 11,36 juta barel per hari tahun ini dibandingkan dengan 11,32 juta barel per hari pada 2020.

Awal pekan ini, pemerintah merevisi penurunan produksi minyak mentah AS pada 2021 yang diharapkan. Output terlihat turun 160.000 barel per hari menjadi 11,15 juta barel per hari, penurunan yang lebih kecil dari perkiraan bulanan sebelumnya untuk penurunan 290.000 barel per hari.

 

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di ANTARAJATIM Store.





Source link