ANTARAJATIM

PORTAL BERITA JATIM


ILUSTRASI. Konstruksi pembangunan wahana permainan, apartemen dan hotel Transpark Cibubur, yang dikerjakan oleh PT Wijaya Karya Bangunan Gedung Tbk.

Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Tendi Mahadi

ANTARAJATIM.NET – JAKARTA. PT Wijaya Karya Bangunan Gedung Tbk (WEGE) meraih laba bersih sebesar Rp 156,35 miliar pada tahun lalu. Capaian itu setara dengan 113% dari target RKAP (revisi) tahun 2020 yang sebesar Rp 138,51 miliar.

Direktur Utama WEGE, Nariman Prasetyo menerangkan, WEGE juga mencatatkan total aset sebesar Rp 6,08 triliun, total seebsar  Rp 2,19 triliun, dengan kas dan setara kas positif sebesar Rp 1,51 triliun atau 104% dibandingkan pencapaian tahun 2019 yang sebesar Rp 1,46 triliun.

Terkait cash flow, per 31 Desember 2020 WEGE membukukan arus kas dari aktivitas operasi sebesar Rp 101,48 miliar yang berasal dari pencairan piutang serta pembayaran uang muka dari pelanggan. Arus kas positif tersebut dapat menopang kegiatan operasional dan pencapaian target WEGE.

Baca Juga: Media Nusantara Citra (MNCN) targetkan belanja iklan tumbuh lebih dari 7% tahun ini

Dari pencapaian kinerja tersebut, sambung Nariman, WEGE juga memiliki tingkat likuiditas yang sehat yang dapat ditunjukkan dengan Current Ratio sebesar 1,49 (kali). Dia bilang, pencapaian WEGE atas kinerja keuangan ini mencerminkan fundamental WEGE yang sehat dan terus tumbuh, serta perwujudan komitmen WEGE terhadap stakeholder.

“Pandemi Covid 19, menyebabkan perlambatan di hampir seluruh sektor usaha, termasuk bisnis konstruksi gedung yang berimbas pada penurunan dan mundurnya tender-tender di tahun 2020. Komitmen kami fokus pada peningkatan laba perusahaan salah satunya melalui pengelolaan keuangan terutama biaya serta mengendalikan kontrak-kontrak yang diperoleh melalui efisiensi pengendalian secara berjenjang, sentralisasi serta inovasi,” ujar Nariman lewat keterangan tertulis yang diterima ANTARAJATIM.NET, Senin (15/3).

Pada tahun ini, WEGE menargetkan perolehan kontrak dihadapi (order book) sebesar Rp 15,52 triliun atau naik 7,02% dari realisasi RKAP 2020 sebesar Rp 14,50 triliun. Target Kontrak Dihadapi tersebut terdiri dari target kontrak baru (new contract) Rp 4,22 triliun dan carry over sebesar Rp 11,30 triliun.

Sedangkan target kontrak baru 2021 sebesar Rp 4,22 triliun naik 39,06% dari realisasi kontrak baru 2020 sebesar Rp 3,04 triliun. Komposisi perolehan kontrak baru 2021 direncanakan berasal dari pemerintah 44%; BUMN/BUMD 19%; dan swasta 37%. “Dari komposisi tersebut, menunjukkan bahwa WEGE fokus pada proyek-proyek yang memiliki pendanaan yang kuat, jelas dan independen,” ungkap Nariman.

Sementara target penjualan (termasuk penjualan joint operation /JO) 2021 sebesar Rp 3,84 triliun naik 5,84% dari realisasi RKAP 2020 Rp 3,62 triliun, dengan target laba bersih mencapai Rp 231,67 miliar atau naik 48,17% dari realisasi Laba Bersih 2020 Rp 156,35 miliar.

Baca Juga: Tunas Baru Lampung (TBLA) kantongi restu penerbitan obligasi US$ 400 juta

Hingga akhir Februari 2021 capaian Kontrak Baru WEGE  mencapai Rp 501,95 miliar atau 11,88% dari target Kontrak Baru tahun 2021 sebesar Rp 4,22 triliun. Dari perolehan tersebut realisasi kontrak dihadapi (order book) hingga Februari 2021 menjadi Rp 11,35 triliun atau telah mencapai 73,14% dari target Order Book tahun 2021 sebesar Rp 15,52 triliun.

“Kami optimis target kontrak baru 2021 sebesar Rp 4,22 triliun dapat tercapai, dengan implementasi langkah-langkah strategis baik dari sisi pengembangan usaha, pemasaran, operasional, dan keuangan,” jelas Nariman.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di ANTARAJATIM Store.



Source link