ANTARAJATIM

PORTAL BERITA JATIM


ILUSTRASI. Kemenkes memastikan tetap akan menggunakan vaksin AstraZeneca.

Reporter: Abdul Basith Bardan | Editor: Khomarul Hidayat

ANTARAJATIM.NET – JAKARTA. Kementerian Kesehatan memastikan akan tetap menggunakan vaksin AstraZeneca untuk vaksinasi virus corona (Covid-19). Meskipun terdapat kasus penggumpalan darah ditemukan usai divaksin dengan vaksin AstraZeneca, tak mengubah rencana pemerintah.

Sebelumnya pemerintah mendatangkan 1,1 juta dosis vaksin AstraZeneca. “Kalau kita melihat dari data yang ada saat ini sudah 17 juta orang mendapatkan vaksin AtraZeneca, di mana proses penggumpalan darah dilaporkan sebanyak 40 kasus,” ujar Juru Bicara Vaksin Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmizi saat konferensi pers, Selasa (16/3).

Siti menyebut, kejadian penggumpalan darah itu pun tak berkaitan dengan vaksin AstraZeneca. Hal itu juga telah disampaikan oleh otoritas pengawas obat di Eropa dan Inggris.

Baca Juga: Bertambah lagi, kini Jerman, Italia, Prancis tangguhkan penggunaan vaksin AstraZeneca

Selain itu, ada pula penjelasan dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) terkait keamanan vaksin AstraZeneca. Selain itu, manfaat vaksin AstraZeneca juga disebut lebih besar dibandingkan efek samping yang ada.

Vaksin AstraZeneca juga disebut lebih efektif bagi masyarakat lanjut usia (lansia) di atas 65 tahun. Efektifitasnya juga lebih tinggi bagi pasien dengan penyakit komorbid. “Vaksin AstraZeneca ini cukup aman walau pun ada kejadian tersebut,” terang Siti.

Saat ini, pemerintah masih menunda distribusi vaksin AstraZeneca. Penundaan mengikuti arahan Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) untuk prinsip kehati-hatian.

 

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di ANTARAJATIM Store.



Source link