ANTARAJATIM

PORTAL BERITA JATIM


ILUSTRASI. Sebuah vaksin COVID-19. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja/wsj.

Sumber: Kompas.com | Editor: Handoyo .

ANTARAJATIM.NET – JAKARTA. Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi menegaskan, pihaknya tidak akan memberikan vaksin Covid-19 yang kedaluwarsa kepada masyarakat. 

“Kita tidak akan memberikan vaksin Covid-19 yang masa simpannya habis kepada teman-teman sasaran vaksin ya,” kata Nadia dalam konferensi pers, Selasa (16/3/2021). 

Nadia menyampaikan, vaksin Covid-19 Sinovac batch 1 yang terdiri dari 1,2 juta dosis vaksin memiliki masa simpan sampai 25 Maret 2021. Sementara itu, 1,8 juta dosis vaksin Covid-19 Sinovac memiliki masa simpan hingga Mei 2021. 

Baca Juga: Pemerintah pastikan sertifikat vaksin tak bisa gantikan testing pelaku perjalanan

Ia mengatakan, total 3 juta dosis vaksin Covid-19 ini sudah habis dipakai untuk tenaga kesehatan. “Dan sebagian petugas pelayanan publik yang kita ketahui kita melakukan percepatan di akhir ataupun di minggu ketiga Februari,” ujar dia.  

Nadia juga menyampaikan, Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) sudah menetapkan bahwa masa simpan vaksin Covid-19 hanya 6 bulan sehingga pihaknya akan mengacu pada ketentuan BPOM. “Yang berarti kalau memang sudah melewati masa simpan, vaksin ini tidak akan kita gunakan lagi,” ucap Nadia. 

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Kemenkes Jamin Tak Gunakan Vaksin Covid-19 yang Sudah Kedaluwarsa”

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di ANTARAJATIM Store.





Source link