ANTARAJATIM

PORTAL BERITA JATIM


ILUSTRASI. Ketua Federal Reserve Jerome Powell

Sumber: Reuters | Editor: Anna Suci Perwitasari

ANTARAJATIM.NET – WASHINGTON. Usai pertemuan kebijakan dua hari, Federal Reserve menegaskan akan tetap mempertahankan kebijakan moneter yang akomodatif meski ada lonjakan inflasi di tahun ini. Ketua The Fed Jerome Powell pun menyebut, suku bunga acuan akan tetap berada di dekat nol walau ekonomi Amerika Serikat (AS) sedang menuju pertumbuhan terkuatnya dalam hampir 40 tahun. 

“Data yang kuat ada di depan kita,” kata Powell setelah pertemuan FOMC. The Fed pun memproyeksi pertumbuhan ekonomi AS pada tahun ini akan mencapai 6,5%, yang diperoleh dari stimulus fiskal besar-besaran hingga optimisme terkait keberhasilan vaksin virus corona.

“Pemeriksaan (stimulus) akan keluar dan kasus Covid-19 menurun. Vaksinasi bergerak cepat,” kata Powell, menandai momen di mana ekonomi AS mengharapkan tumbuh menyaingi China pada tahun ini. 

Pejabat The Fed, pada kenyataannya, memperkirakan pertumbuhan ekonomi akan tetap di atas tren setidaknya untuk dua tahun mendatang, yakni 3,3% pada 2022 dan 2,2% pada 2023, dibandingkan dengan perkiraan potensi pertumbuhan jangka panjang yang hanya 1,8%.

Sementara inflasi diperkirakan melonjak menjadi 2,4% pada tahun ini, di atas target bank sentral AS tersebut yang hanya 2%. Powell mengatakan itu dipandang sebagai lonjakan sementara yang tidak akan mengubah janji The Fed untuk mempertahankan suku bunga acuan semalam mendekati nol sebagai bagian dari upaya untuk memastikan luka ekonomi dari pandemi sembuh sepenuhnya.

Baca Juga: Wall Street ditopang proyeksi ekonomi The Fed, Dow Jones dan S&P 500 cetak rekor lagi

Pendapat di antara 18 pembuat kebijakan The Fed saat ini memang agak berubah, dengan empat pejabat mengharapkan suku bunga mungkin perlu naik tahun depan dan tujuh melihat kenaikan suku bunga baru terjadi pada 2023.

Tetapi dalam mengabaikan lonjakan inflasi yang diharapkan tahun ini tanpa tanggapan kebijakan, The Fed berpegang teguh pada kerangka barunya dan berjanji untuk tidak bereaksi berlebihan pada petunjuk pertama dari kenaikan harga, sebuah reaksi yang di masa lalu dirasakan untuk menghentikan periode pertumbuhan sebelum pekerja merasakan manfaat penuh.

Pejabat The Fed sekarang memperkirakan inflasi akan tetap jinak bahkan ketika tingkat pengangguran turun. Pertaruhan ini diperhitungkan di bawah pendekatan baru The Fed yang menekankan keuntungan lapangan kerja dan meremehkan risiko inflasi.

Powell mencatat “sebagian besar” dari FOMC yang mengatur kebijakan mengantisipasi tidak ada kenaikan suku bunga sampai setidaknya tahun 2024, dan dia menambahkan bahwa itu bahkan terlalu dini untuk berbicara tentang penskalaan kembali US$ 120 miliar obligasi AS dan didukung hipotek sekuritas yang dibeli bank sentral setiap bulan untuk lebih menopang perekonomian.

Pernyataan kebijakan FOMC, yang mempertahankan suku bunga acuan semalam dalam kisaran target 0%-0,25%, sudah bulat.

“Kami berkomitmen untuk memberikan ekonomi dukungan yang dibutuhkannya untuk kembali secepat mungkin ke keadaan lapangan kerja maksimum,” kata Powell dalam sebuah briefing setelah Fed merilis proyeksi ekonomi baru dan pernyataan kebijakan terbaru.

“Kami belum benar-benar selesai. Kami jelas berada di jalur yang baik. Tapi kami belum selesai, dan saya benci melihat kami mengalihkan pandangan dari bola … Ada di kisaran 10 juta orang yang perlu kembali bekerja.”

 

 






Source link