ANTARAJATIM

PORTAL BERITA JATIM


ILUSTRASI. WHO memberi China hak veto atas siapa saja yang akan bergabung dengan tim yang menyelidiki asal-usul virus corona. REUTERS/Aly Song

Reporter: Barratut Taqiyyah Rafie | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

ANTARAJATIM.NET – JENEWA. The Wall Street Journal (WSJ) melaporkan pada hari Kamis (18/3/2021), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memberi China hak veto atas siapa saja yang akan bergabung dengan tim yang menyelidiki asal-usul virus corona.

Melansir National Review yang mengutip WSJ, hak veto itu diberikan kepada sipapun ilmuwan Amerika yang melamar untuk bergabung dengan tim. Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan merekomendasikan tiga ilmuwan, termasuk seorang pakar virus yang ahli dalam virus yang pengamatannya membutuhkan laboratorium keamanan tinggi. 

Juru bicara WHO Tarik Jasarevic mengatakan kepada WSJ bahwa tidak ada ilmuwan Amerika yang direkomendasikan masuk ke dalam tim yang diterima China.

Namun, ada satu orang Amerika yang melamar secara terpisah dan diterima. Dia adalah Peter Daszak, presiden dari EcoHealth Alliance.

Baca Juga: WHO ungkap investigasi asal usul virus corona, ini bocorannya!

Daszak telah menghabiskan waktu bertahun-tahun mempelajari virus corona kelelawar dan telah bekerja dengan Shi Zhengli, direktur Pusat Penyakit yang Muncul di Institut Virologi Wuhan (WIV), salah satu dari dua laboratorium di kota Wuhan yang meneliti virus corona kelelawar. 

Aliansi EcoHealth, organisasi Daszak, mengalihkan dana sebesar US$ 600.000 dalam bentuk hibah dari Institut Kesehatan Nasional AS ke WIV antara tahun 2014 dan 2019 untuk mempelajari virus corona kelelawar.

Baca Juga: PBB: Covid-19 mungkin akan jadi penyakit musiman

Pejabat dan ilmuwan AS prihatin dengan potensi konflik kepentingan Daszak, di tengah spekulasi bahwa virus corona baru mungkin telah lolos dari laboratorium di Wuhan. Daszak memberikan pernyataan konflik kepentingan kepada WHO, dan agensi tersebut menerimanya.






Source link